4

Prom Night, Ngerinya kalo dicintai psikopat!


Sebelum saya memulai, saya mau negasin kalo saya disini bukan sebagai reviewer handal. Saya hanya lah seorang gadis yang menikmati jalannya cerita sebuah film, yang menurut saya bagus maka akan saya bilang bagus, kalo menurut saya jelek, maka akan saya bilang jelek. Nggak terpengaruh apakah orang lain bilang bagus atau pun jelek, dan nggak peduli apakah orang berbeda pendapat dengan saya. Karena apa yang saya lihat, itulah yang saya rasakan. Karena penglihatan orang terhadap sebuah film itu berbeda2. Jiaaahhh...saya sok2an gini..hahahaha Tapi bener lohh...

Oke Sob! Kali ini film nya berjudul "Prom Night". Film ini diproduksi 2 tahun lalu, tahun 2008. Sepertinya saya gag GAOL karena baru nonton film ini sekarang. ahahahaha..it's ok lahh..... Saya ceritain dikit ya tentang garis besar film ini. Prom Night ini menceritakan seorang gadis bernama Donna Keppel yang diperankan oleh Brittany Snow (pernah maen di John Tucker Must Die dan Hairspray). Hidup Donna seakan gag akan pernah bisa tenang sebelum Richard Fenton (Johnathon Scliaech) mati. Kenapa? Soalnya Mr. Fenton adalah guru sekolah Donna yang sangat terobsesi sama dia. Bisa dibilang Mulan Jameelah (cinta mati) banget sama Donna. Sampe2 Mr. Fenton ini ngebunuhin orang2 yang ada di kehidupan Donna, seolah2 gag ada yang boleh milikin Donna selain dia. Iuuuhh,ok ok. Mr. Fenton bahkan bilang "She has no family. All she has is me." Sakit Jiwa! Sebegitu terobsesinya kah sampe2 harus bunuh semua orang yang berhubungan ama Donna?

Mr. Fenton ini pernah sih dipenjara, tapi 3 tahun kemudian kabur. Dan puncaknya adalah prom night sekolah Donna, dimana Donna dan teman2nya merayakan kelulusan gitu dehh..Pokoknya orang2 yg deket sama dia dijamin mati. Yaa walopun gag semua. spoiler!hahhaha....

Ok! Udah tau gambaran ceritanya kan??
Sensasi yang pertama gw dapet sepanjang film ini adalah merinding! Tapi jangan menafsirkan lain! Saya merinding karena ngebayangin gimana rasanya diikutin sama psikopat yang tergila2 sama saya..wuahahahaha...pasti hidup saya dihantui rasa takut. Tapi karena saya bukan psikopat, gag masalah dong kalo saya ngikutin kamu-kamu...wwuuuahahaahhaha....*becanda* Sumpah saya takut banget ngebayanginnya, dan jangan sampe itu terjadi sama saya.. Gila ajja, saya gag bisa hidup tenang ada psikopat di sekitar saya. Makan gag tenang, tidur gag tenang, mandi gag tenang, shopping gag tenang, pacaran gag tenang (yang ini ngawur!)hahaha...

Setelah nonton film ini, saya jadi bisa nebak tempat2 dan benda favorit si sutradara atopun si penulis skenario film ini. Yaitu kolong (kolong tempat tidur, kolong meja), lemari baju dengan tempat buat gantungin hanger baju, dan cermin. Kalian bakalan nemuin ini banyaaaaakkk banget di film ini. Pliss laah, gag ada tempat lain apaa untuk sembunyi? Untuk cermin, seperti film2 horror jadul, setiap nutup pintu cermin, pasti tiba2 dibelakangnya suka ada hantu, monster, atau pembunuh. Dan di film ini, kamu juga bakal nemuin itu dan itu dari awal, sehingga kita bisa nebak "pasti di belakangnya tar muncul nih" setiap dia buka pintu cermin dan mau ditutup lagi. Oh ya satu lagi..kamar mandi..









Jujur saya mupeng ngeliat acara prom night kayak di film ini. Seruu gitu kayaknya. Ngingetin masa SMA saya yang "kelam" alias gitu2 aja (hayoo pada mikir apa?) *mengerutkan dahi* hahaha....tapi saya cinta kalianlah temen2 SMA saya..hehhe

Sob, dibeberapa scene saya suka  sama D.O.P-nya (Director of Photography). kerenn..lumayan lah jadi penghiburr....dan saya juga suka film ini berakhir happy ending. Siap2 spoiler! Soalnya Mr. Fenton mati...yeyeyeeee...dan NGGAK tiba2 gerak jarinya, atau ngedip matanya, atau ngambil pisau dan nusuk si Detektif.

Sebenernya saya kasian sama film ini,, soalnya banyak yang ngasih pendapat negative soal film ini..yaa, saya sebenernya juga berada di deretan mereka yang negative. Tapi saya mencoba *dengan sangat keras* untuk mencari kelebihan film ini. Hanya ini sepertinya D.O.P yang lumayan di beberapa scene dan suasana prom night yang bikin mupeng. Oh ya juga film ini berhasil membuat saya membayangkan kalo diikutin psikopat rasanya gimana..hehehehehehe *tetep

Buat kamu pecinta darah, adegan sadis, dijamin gag akan nemuin ini disini. hahaha....Buat kamu yang suka pembunuhan tapi takut liat darah, bacok2an, TONTON film ini!hhee....;p
Read more
2

The Box, lebih baik dibuat dalam durasi waktu 30 menit saja!


Maaf sebelumnya saya jarang posting akhir2 ini. Biasa ngelesnya "sibuk". ahaha...Ini juga colong2 waktu soalnya udah gatel pengen mosting.

Ok, kali ini filmnya berjudul The Box. Film ini udah saya tonton sekitar 2 minggu yang lalu (baru mosting sekarang tapi. hehe). Ada yang belom nonton??Atau jangan2 saya adalah orang terakhir yg baru nonton film ini? hehehe...

Film ini menceritakan tentang sebuah keluarga yang bisa dibilang harmonis. Yaitu Norma (Cameron Diaz) dan Arthur Lewis (James Marsden) serta anak laki-laki mereka (umurnya saya lupa, namanya juga,kalo gag salah sih sekitar 12 ato 13 tahunan lah). Mereka hidup dengan penghasilan yang pas2an dan menurut mereka ini sulit. Namun di suatu pagi, ada orang yang mengetuk pintu rumah mereka. Namun ketika dibuka hanya ada sebuah kotak kayu yang tergeletak di depan pintu. Kotak ini memiliki sebuah tombol di atasnya yang dilindungi penutup (dari kaca kayaknya) yang harus dibuka dulu bila ingin menekan tombol itu. Ternyata ada sebuah kertas yang ditinggalkan bertuliskan nama Arlington Steward.

Besoknya Arlington Steward (Frank Langella) datang ke rumah mereka disambut oleh Norma yang sangat kaget melihat wajah Mr. Steward yg hanya "separo" ini. Dia datang untuk memberitahu mengenai kegunaan kotak itu. Mr. Steward memberitahu bahwa hanya dengan menekan tombol di kotak itu maka Norma dan keluarganya akan mendapatkan uang sebesar US$1 juta dalam sekejap. Namun konsekuensinya adalah jika tombol itu ditekan, maka ada salah satu orang yang mati di suatu tempat yang mereka tidak kenali. Norma dan Arthur dilema berat cooy! Mau nekan tombol itu terus jadi kaya tapi nyebabin orang lain mati atau gag nekan tombol itu tapi uang 1 juta dolar itu melayang. 

Fiuuuhhh....otak saya lelah banget nonton film ini (lebay dikit ah!). Atau emang kapasitas otak saya yang nggak mengijinkan saya untuk nonton film ini. Eitttt! Bukan berarti karena saya lelah nonton film ini, terus menyimpulkan kalo film ini memiliki cerita yang nggak mudah ditebak atau keren banget. No! saya emang suka banget sama film yang membuat saya berpikir keras. Tapi itu nggak ada di film ini, bukan berpikir keras yang seperti ini yang saya mau. Di awal film sampe nyaris ke pertengahannya saya tertarik untuk terus nonton menyelesaikan film ini. Dan tertarik untuk melihat akting Cameron Diaz di film thriller (soalnya saya gag pernah liat dia akting film thriller). Tapi lama kelamaan saya jenuh. Bener2 membingungkan sekali! Sampe2 saya nggak berani memforward film ini karena takut ada inti cerita yang terlewat. Tapi sampe film ini berakhir, Oh God!!, saya sama sekali belum mengerti maksud dan tujuan Arlington Steward memberikan kotak itu apa. hahahahahaa...parah banget kan saya.. Emang sih tagline film ini "You are the experiment" of what????? Tapi satu hal yg bisa saya tangkep dari film ini yaitu "wouo..uang..wouoo..lagi-lagi uang" by Nicky Astria. Emang sih sampe sekarang uang selalu bisa bikin kita jadi dilema kalo salah satu pilihannya adalah uang.

Sumpah ya, jalan cerita film ini bertele2. Masalahnya durasinya 116 menit. Mungkin sebenarnya film ini lebih bagus kalu hanya dibuat dalam durasi 30 menit saja. Atau mungkin 10 menit juga cukup. hehehe.... Tapi ini sebenarnya salah Richard Kelly sebagai sutradara dan penulis skenarionya yang gag bisa membuat ide singkat cerita yang berasal dari salah satu episode Twilight Zone berjudul Button, Button ini menjadi menarik dalam durasi 116 menit. Banyak juga adegan2 gag masuk akal menurut saya. Salah satunya adalah ketika anak buah Arlington menggendong anak Norma menggunakan tangga yang bergerak masuk ke dalam kolam renang (?????). Banyak deh pertanyaan dalam otak saya mengenai film ini. Tapi udah keburu males buang2 tenaga cuma buat mikirin film ini, lagian kasian juga otak saya dibuat lelah cuma untuk nyari jawaban2nya. Hehehe... 

Satu lagi, buat saya Cameron Diaz lebih baik main film drama-romantis-komedi ato kayak Charlie's Angel aja dehh daripada film2 bergenre thriller. Kurang oye aktingnya, biasa aja, gag wah. Ohya, film ini menceritakan tentang tahun 1976, tapi entah mengapa buat saya Cameron Diaz masih terlihat "modern" gag 70-an. hehehe..

Dari keseluruhan film, saya suka banget ilustrasi musiknya. Ini nilai plus untuk film ini buat saya.

Oh ya, buat kalian yang udah nonton film ini, dan mengerti mengenai maksud dan tujuan si Arlington Steward, tolong segera beritahu saya ya, soalnya saya gag ngerti nih. hehehe...biasanya kalo saya gag ngerti pasti nonton lagi filmnya sampe ngerti. Tapi untuk film ini, gag napsuu! :p
Read more
11

The Fourth Kind, kenyataan dibalik "Kisah Nyata" dan Ketololan Saya

Sebenernya saya nonton film ini udah lama..sekitar bulan desember 2009 (kalo gg salah). Dan saya adalah orang yang paling terlambat untuk menyatakan bahwa film ini asli hoax! wkwkwwkwk...gag papa lah ya telat daripada nggak sama sekali. Maklum saya kan baru banget di blog. Film ini udah keluar kapan tau, tapi saya baru ngereview sekarang secara blog saya aja baru "didirikan" bulan Mei 2010.hehhe..


Agak malu sebenernya untuk memposting tulisan tentang The Fourth Kind..Soalnya udah banyak juga yang ngebahas tentang film ini. Tapi untuk diblog saya belum pernah dibahas kan??hehe...


Bridging dulu,, saya lagi suka jalan2 ke blog misteri Enigma. Secara saya pecinta kasus2 misteri yang berhubungan dengan pembunuhan tak terungkap, atau peristiwa2 aneh yang ada. Dan blog Enigma ngebahas tentang ini. Sekitar jam 3an pagi, tanggal 6 Juni 2010 (hahaha, kayak lagi curcol. Tapi emang curcol sih) secara tak sengaja saya menemukan artikel yang ngebahas tentang film Fourth Kind ini beserta analisis2 dari yang empunya blog. Saya tertarik banget berhubung tadinya saya adalah (dengan malu mengakui) penyuka film The Fourth Kind. Hahahaha...


Setelah saya membaca bahasan mengenai film ini di Enigma, saya merasa jadi orang yang TOLOL luar biasa.




Oke, saya review dikit.. Film ini bercerita tentang pengalaman seorang psikiater wanita bernama Dr. Abigail Tyler. Dia berjuang untuk keluarganya dan orang-orang di desa kecil Nome, di Alaska, yang kabarnya diculik oleh alien. Film ini seperti film semi-dokumenter. Dr. Abigail Tyler sendiri diperankan oleh Milla Jovovich.. Arti dari The Fourth Kind sendiri adalah fase atau tahap dimana alien mulai menculik manusia.


Awalnya saya gag percaya dengan film ini, tapi melihat adanya rekaman video asli dari Dr. Abigail dan ia juga di wawancara, saya seperti 'terhipnotis' untuk percaya juga dengan film ini. Sumpah, saya merinding melihat rekaman video yang "asli" itu. Seolah2 nyata hingga dengan tololnya saya percaya. Untuk "kasus penculikan" aliennya sih saya nggak percaya sama sekali..tapi melihat video itu saya jadi berpikir "emang alien beneran ada?"
Sampe saat ini saya masih mengasihani diri saya sendiri. hahahaha....Gileee kemane aje lo Bong????


Emang di Nome, Alaska, banyak kasus hilangnya orang atau kematian secara misterius, Tapi bukan berarti karena alien kan? Dan si om Botak Osunsanmi sang sutradara terlalu serius untuk mengambil keputusan bahwa mereka hilang karena diculik alien.. Oh pliiiiissss.....


Banyak orang bertanya2 mengenai video tersebut asli ato gag.. Dan dari blog Enigma (alamat ada di akhir artikel ini) dijelaskan juga bahwa video itu Hoax!!! Ohhh,, poor me...gw semakin mengasihani diri saya sendiri. Betapa tololnya saya baru menyadari itu sekarang. Tapi untungnya sadar.. Coba kalo saya gag sadar2??
Video itu memperlihatkan Dr. Abigail Tyler yang asli sedang praktek dan menanyakan pada pasiennya mengenai masalah sulit tidur. Dan dari semua pasiennya mengaku melihat burung hantu..Udah gitu di awal dan akhir film ada wawancara antara Dr. Tyler dan si Om Botak Osunsanmi (menambah keyakinan saya bahwa itu adalah asli).
Kenapa ya aliennya harus di "wakili" oleh burung hantu? Apa karena burung hantu dan alien2 yang suka ada di film2 science fiction kayak burung hantu terutama matanya? ato film2 itu yang terinspirasi dari burung hantu?hmmm.....






Om Botak mengakui bahwa ia mendengar kisah tentang Dr. Abigail Tyler dari temannya. Katanya Dr. Tyler menangani kasus pasiennya yang mengaku melihat makhluk lain selain manusia. Dan kisah yang katanya nyata ini tejadi di musim gugur tahun 2000. Tapi nggak ada seorang pun yang mengenal Dr. Abigail Tyler sebagai psikolog, Bahkan badan pemberi lisensi psikolog negara bagian dan presiden Asosiasi Psikolog Negara Bagian.


Dan saya akhirnya tahu bahwa Dr. Abigail Tyler itu juga ternyata seorang yang cuma ada di fantasi Si Om Botak yg juga sebagai penulis. Dr. Tyler itu diperankan oleh Charlotte Milchard, seorang aktris dari Inggris. huahahahaha...nambah lagi saya kasian sama diri saya atas ketololan ini.




Tapi saya perlu ngacungin jempol buat si Om Botak.. Idenya cerdas. Membuat film mencampurkan antara dokumenter dan cerita..Dan alangkah lebih cerdas lagi kalo berdasarkan kisah nyata yang "sesungguhnya" dan bukan tentang alien yang selama ini nggak bisa dibuktikan keberadaannya. Saya yakin bukan cuma saya yang tertipu.. Bahkan setiap orang dari belahan dunia manapun menanyakan kevalid-an film ini (Tapi mungkin saya satu2nya orang yang baru nyadar atas ketololan ini). Dan saya juga acungin jempol buat Charlotte Milchard yang berperan sangat luar biasa. Make-up artisnya juga ok karena membuat muka Charlotte tampak sangat depresi sekali solah ia adalah orang yang benar2 mengalami peristiwa "dahsyat" diluar nalar. Sebenernya saya agak kasian sama Milla Jovovich kenapa mau maen film Hoax kayak gini (soalnya saya beli The Fourth Kind karena tau yang maen dia).




Dan untungnya ketololan saya selesai sampai disini. Huahahaa...Tengkyuh banget lah buat Om Enigma udah menyadarkan saya dari "hipnotis" si Om Botak.




http://xfile-enigma.blogspot.com/2010/02/q-apakah-film-fourth-kind-berdasarkan.html

Read more
7

Heyy! Saya ini perempuan!! (jeritan hati)

Sebelumnya saya mau minta maaf karena curcol (curhat colongan) disini...hehehehe...

Banyak temen yang udah mampir ke kosan saya cuma mau minjem dvd..emang koleksi film dvd saya (rata2 thriller/horror)...di kampus saya dikenal sebagai orang yang tergila-gila dengan film2 seperti ini, dan semua temen2 saya di Cinematography Club Fikom Unpad tau saya pecinta film thriller dan horror..saya pun dibilang gila...hahahahaha...bahkan ketika Cinematography Club mau bikin film panjang ketuanya bilang "Maaf bong, film yang mau kita bikin bukan thriller." dan satu forum pun tertawa..Padahal saya baru ngacungin tangan buat nanya tentang persiapannya...haiiyyaaahh....

Baru2 ini temen saya bilang "Bong, lo cewek apa bukan sih??Hobi lo kok nonton film kayak gitu? Si Ilham aja nonton film kayak gini sambil nutup mata.."

heeeeyyy, so what gitu looh?! Emang kenapa sih kalo saya hobi nonton thriller?? Oke, Ilham adalah temen saya, padahal dia cowok banget,ya mungkin kita emang beda..Gag semua cowok suka nonton thriller..dan saya, walaupun saya perempuan, gag masalah kan kalo hobi saya nonton thriller??? Orang saya juga gag pernah masalahin kalo ada cowok yang takut nonton horror (hantu) ato thriller..

Tapi jujur, saya masih ada sisi perempuannya kalo nonton thriller/slasher/horror..saya cuma nyari sensasi ketegangan dan alur cerita yang baik. Itu aja. Bahkan kalo ada adegan2 sadis berlimpahan darah saya masih bisa meringis kok..saya masih nutup mata kok..saya masih bisa ngilu ngeliat kaki dipotong, kepala dipenggal, ato mata ditusuk kok...Ini ngebuktiin kalo saya punya sisi perempuan dan sisi perempuan itu gag hilang sama sekali cuma gara-gara saya suka film seperti ini..

Saya gag suka film Hostel, Grotesque, Saw, ato film2 yang sadis nya luar biasa..ini ngebuktiin saya masih punya sisi perempuan. Emang saya nggak suka film drama-romantis, ato film2 tentang percintaan yang bikin air mata meleleh..terlalu melankolis buat saya. Tapi apa hanya karena saya gag suka drama, terus saya bisa dibilang gag punya sisi perempuan? Halooooo....

Saya emang pecinta film2 tentang pembunuhan, darah, ato psikopat. Tapi tolong catat saya bukan psikopat dan saya adalah (masih) perempuan!!!!!!!!
Read more

Followers